Ayam Jantan

J.K Gressett mencatat dalam bukunya Pentecostal Evangel pengalaman seorang pria bernama Samuel S. Scull yang tinggal di padang gurun Arizona dengan istri dan anak-anaknya.

Suatu malam sebuah badai padang gurun yang sangat dasyat menghantam disertai hujan, hujan es dan angin kencang. Pada siang itu, setelah badai dasyat tersebut terjadi, Scull dengan rasa sedih dan kuatir tentang apa yang mungkin ia temukan, ia pergi untuk melihat kerugian yang ia alami.

Hujan es telah menghancurkan kebun dan tempat truk telah rata dengan tanah; sebagian rumah tidak beratap lagi; kandang ayam telah hilang terbawa angin serta ayam-ayam yang mati tersebar dimana-mana. Kehancuran dan kerusakan ada di mana-mana.

Sementara ia berdiri dan merasa pusing melihat kekacauan yang ada dan berpikir tentang masa depannya, ia mendengar suara ribut dari tumpukan kayu yang merupakan sisa kandang ayam. Seekor ayam jantan sedang memanjat ke atas melalui reruntuhan dan ia tidak berhenti memanjat hingga mencapai puncak papan tertinggi di tumpukan reruntuhan itu. Ayam jantan tua itu basah kuyub dan sebagian dari bulunya telah tercabut terbawa angin. Tetapi saat matahari muncul di kaki langit di sebelah timur pada pagi harinya, ia mengepakkan sayap-sayapnya yang kurus dan dengan bangga berkokok seperti biasanya.

Saat pagi datang, mengapa ayam jantan yang telah babak belur dan tak berbulu itu tetap berkokok? Karena sifat alaminya adalah berkokok.

Sahabatku,

Angin kesukaran mungkin meniup habis kehidupan Anda hari ini. Dunia Anda hancur berantakan; tetapi jika Anda memiliki Yesus dalam hidup Anda, maka Anda dapat bangkit dari reruntuhan hidup dan menatap matahari pagi dengan harapan baru. Mengapa? Karena sifat alami kita sebagai orang benar adalah bangkit kembali ketika terjatuh, dan Tuhan kita tidak akan membiarkan kita tergeletak begitu saja.

Jika Anda mengalami badai kehidupan hari-hari ini, mari kita ingat pesan ini:

Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Tuhan? Penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? Sebab aku yakin, bahwa baik maut, maupun hidup, baik malaikat-malaikat, maupun pemerintah-pemerintah, baik yang ada sekarang, maupun yang akan datang, atau kuasa-kuasa, baik yang di atas, maupun yang di bawah, ataupun sesuatu makhluk lain, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan.

Tuhan memberkati kita.

About these ads